Mantan Pelawak..???

image(1)2

Beberapa waktu yg lalu Mas Dewo PLO meninggalkan pesan di FB saya.. Mas Dewo PLO adalah Seorang tokoh Lawak jogja yg sudah sangat populer.. Klo diibaratkan ikan, ikan lumba2 lah beliau itu.. Lincah, pandai dan enak dilihat.. Trus Klo diibaratkan burung, beliau kaya’ burung  merak.. Anggun, indah.. Tp sdikit ada kesan sombong.. hehe..

Bener, saya ngga bo’ong.. kesan2 itu yg dulu selalu terbayang di benak saya jika melihat penampilan mas Dewo PLO dari belakang panggung sambil menunggu saat saya untuk tampil….

photo (2)

Dan Klo disandingkan, Lawakan dan penampilan mas Dewo PLO mirip dengan kemasan Pelawak senior kita, mas MaMiek ‘Podang’ Prakoso.. Dan kelebihan mas Dewo dibanding Mas MaMiek.. Ya hanya karena Mas MaMieK sudah almarhum saja… Hehehehe nesuuuuuuuu…..

Tapi bener koq.. cakep mana antara mas Dewo.. Dibandingkan ama Gareng Rakasiwi? Atau Djunet?? Atau mbah Darmo?? iYa khan??  3 teman yg saya sebut terakhir itu tampil sebagai maestro2 dagelan Mataram.. Yang selalu menampilan dan menggunakan ‘kekurangan’ yg mereka miliki  sebagai kelebihannya… Hehe.. Lain dengan Mas Dewo, tampil seperti Meraak..

 

image(3) + mbah darrmo

Sebenarnya, saya ini pengin banget tersinggung atas komentar mas Dewo PLO yg beliau  posting di FB saya.. Lha tapi mbuh iki, koq saya ngga marah yaa saya.. Padahal aslinya, saya sangat tidak setuju dengan komentar beliau itu..

Lha gimana saya ngga mangkel, oleh mas Dewo PLO saya dibilang “Mantan Pelawak” jee.. Lha saya ini kenal dunia lawak karena diajak mas Dewo PLO.. “Bahkan dulu saya pernah nari-nari pakai pakaian badut dari jalan solo ke alun2 kraton jogja pun (Badut Pasti Berlalu..) yg ngajak mas Dewo PLO juga.. .  Yang ngojok-ngojokin saya ikut lomba lawak juga mas Dewo PLO.. Yang ngajak menerima job kampanye dobel.. Siang kampanye PDI malam Kampanye GOLKAR…trus kita dilempari batu juga mas Dewo PLO… Lha koq Trus koq sekarang tiba2 nyebut saya sebagai ‘MANTAN PELAWAK.

Laah, coba skr temen2 telaah, apa yg terbayang di benak kalian jika denger kata “Mantan Pelawak”??? Pasti sesuatu yg berhubungan dengan:
– Pelawak yg Udah ngga lucu..
– Pelawak yg Udah ngga laku..
– Pelawak yg Udah Almarhuum..
Hadhuuuuuh.. Tega2 nya mas Dewo PLO mengklasifikasikan saya ke dalam Katagori ‘Mantan Pelawak’… Lha wis, cobanen.. Cari poin lain selain ketiga hal tersebut di atas?? Ngga bakal nemu lah kalian…. Atau jangan2 emang saya udah ngga lucu dan ngga laku yaaa??? Hiiiksss…

Sebenarnya klo boleh saya membela diri, saya akan teriak dan klo perlu siaran di RRI.. “SAYA BUKAN MANTAN PELAWAAAAK..!! SAYA MASIH LUCUUUUU……!!!!”

Bgini ya mas Dewo PLO.. Sebenarnya klo boleh cerita tentang taktik dan strategi saya, tapi bener yaa.. Jangan divonis sebagai mantan yaa maasss.. Pliiiiissss..

Aslinya tuh, sejak terakhir pementasan kita berdua tahun 1989 di Civil Extravagansa yg diselenggarakan di lembah UGM, saya udah ngga boleh tampil lagi di panggung…. Habis acara itu Bapak saya marah2, dan saya dilarang manggung lagi..

Waktu itu Bapak saya bilang,”Ora ono sejarahe nang Indonesia, nak Pelawak Sukses, iso Sugih lan nYugihi” (ind:”ngga ada dalam sejarah indonesia ada Pelawak yg sukses, bisa kaya dan kekayaannya bermanfaat bagi skitarnya).. Mohon dimaklumi bapak saya kan cuman pegawai rendahan di kejaksaan jogja, jadi mungkin waktu itu patokan beliau tentang masa depan dan tentram itu ya tetep musti “punya rumah, punya mobil, punya tabungan lebih dari cukup”

Di mata bapak saya waktu itu, pelawak itu hanya akan dapat income jika manggung.. Emang bener sih, Waktu Itupun honor kita baru di kisaran Rp 75.000/tampil..itu juga masih harus dibagi dua.. Bahkan kadang dibagi tiga klo Gareng Rakasiwi  atau kuncung ‘mbah darmo’ ikut manggung…

Mungkin itu salah satu yg membuat bapak saya melarang untuk manggung lagi.. Disamping menurut bapak saya, PELAWAK itu profesi yg membuat masyarakat berpikir bahwa kita ini..sebagai pelakunya.. Akan menjadi manusia yg tidak bisa serius, baik dalam bergaul maupun bekerja… Hadhuuuuh.. Koq jadi malah komplikasi stadium empat gini yaa?????

Akhirnya, walopun saat itu hati masih berontak dan menolak pendapat bapak saya.. saya ngalah.. Saya cari ‘win-win solusi’ yg bisa menenangkan hati bapak saya, tapi tetap tidak mematikan jiwa LAWAK dalam diri saya.. Jadi saya ini sejatinya masih PELAWAK mas Dewo PLO.. Bukan dan belum menjadi MANTAN PELAWAK lho..

Sejak itu, disetiap langkah usaha saya, pasti saya selipkan ‘JIWA LAWAK’.. Sehingga kolega2 bisnis saya menjadi ‘terhibur’, tenang dan juga maklum dengan perilaku bisnis maupun penampilan saya… Dan saya juga berusaha mati-matian membuktikan kepada Bapak saya, bahwa pelawak itu “Iso Sugih lan nYugihi..”

 

image(4)

Dan Alhamdulillah berhasil saya mempertahankan ‘JIWA LAWAK’ dalam kemasan bisnis saya… Engga’ gampang lho untuk menjadikan kolega2 menerima dan maklum untuk rela dan ikhlas untuk sekedar ketemu atau rapat dengan saya yg sering berkostum sarungan..  Dan sekarang udah ngga ada lagi tuh yg batal meeting dengan saya hanya karena malu ketemu saya yang pakai sarung + sendal Lily.. Hehee

Lagian mas Dewo PLO, klo dulu, kita kan hanya bisa tampilkan lawakan-lawakan kita dipanggung, trus dah gitu baru dapat honor… padahal aslinya, pada waktu itu, kesempatan manggung buat kita tuh dah mulai jarang…wong namanya jumlah pelawak2 muda tumbuhnya nglebihi kecepatan tumbuhnya jamur panu di punggungnya si Djunet.. Hehe..

Dah gitu, dulu kita selalu menjaga agar jangan sampai keceplosan cerita lucu klo pas tidak dipanggung, sbab takut bahan lawakan kita untuk di panggung habis.. Atau kepakai pelawak lainnya.. Iya kan mas?? Masih inget??

Tapi klo sekarang, saya berasa bisa tampil kapan saja..di mana saja.. Dengan jumlah penonton berapa saja.. Kapan? Ya pas rapat2 ama kolega saya itu.. Dimana?? Ya bisa di mall, bisa di teras rumah saya, bisa dikantor kolega saya.. Jumlah penonton?? Yaa tergantung peserta meeting laaah.. Kadang2 malah cuman satu atau dua orang kolega… Hehehe

Dan yang jelas mas Dewo PLO, metode LAWAKAN yg saya jalani sekaarang, gajinja juaaaaauh dari Rp 75.000/tampil

Jadi mas Dewo PLO, saya hanya pengin menegaskan sekali lagi.. Bahwa saya bukan MANTAN PELAWAK.. Saya ini PELAWAK yg masih aktif……hehehehe..

Dan sekarang anda juga sudah mengikuti dan memilih untuk menjalaninya kan Mas..??? Bikin ‘Milk Cafe & Bar’… Kan. Aslinya tuh Jualan ‘susu’ sambil tetep bisa ‘Tampil’ sebagai PELAWAK .. Hehhee…. iya kan mas?? Sukses yes mas..

 

image(5)

Comments

  1. Pak Kaji ki ncen sumber inspirasi top markotop. Wingi2 sempet kepikiran po yo iso nggabungke dunia akademis karo ngelawak. Usut punya kusut ehhh ternyata nek pas ngajar neng ngarep kelas kui didadekke koyo stand up comedy/lawak tunggal mahasiswane malah luweh seneng and ora bosen, malah ilmune nyantol. Tapi yo kui nyuwun sewu, kadang dagelan po pitanduk njenengan dadi bahan lawakan and inspirasi nggo mahasiswa.

    Tambah2 nek pas meeting ngelawak kui terbukti ampuh marai klien luweh antusias ngetutke omongane dewe.

    Pokokmen salam sukses terus yess…!!

    nek ameh camping2 meneh kabari yes

  2. Hiduuuuup MELATIIIIIIII gruuup..
    Hiduuuuuuup Gareeeeeeng….
    Tkan saiki tetep raiso nganggo HP, njuk mung kongkonan nyonyahe teyuuuuuss…hihihi

  3. alhamdulillah barusan ketemu mas dewo di cafenya. saya kepedesen nasgor level 10.

  4. Ir Anugrah Pattah Hidayat says:

    Ingat Dewo PLO , ingat jaman bikin Rock Kolosal, Traxtor Band,YRM (Yogya Rock Musician ), ingat sekali waktu itu sebagai ketua panitia Rock kolosal di bayar kaos satu buah.
    Bangganya minta ampun, apalagi kalau bisa tuku kaos Kajiedan
    ” Rasanya LUAR BIASA “

  5. arfian mudayan says:

    edan

  6. Tiap Tiap Warga Negara Berhak Atas Penghidupan Yang LAWAK

  7. mas dab/lurahder says:

    Jiwa pelawak sejatinya adalah mulia…spanjang didasari niat tulus iklas tuk menyenangkan orang lain… sehingga melawak tdk harus ditanggap/di panggaung… itulah pelawak sejati yg mau tau situasi & kondisi…. jd hemat saya mantan lawak sejatinya tdk perlu ada, spanjang niatnya sperti diatas…. itulah pelawak sejati yg tumbuh dr hati nurani/ gawan bayi…. hidup pak kaji yg suka melawak tp jg suka memberi…hehehe

  8. pak kaji….panjenengan lebih tepat mantan calon pelawak wae….

  9. dadi inget perjuangan mas Dewo neng Papilon…saben wengi setting iklan neng prapatan cedhak geronimo ben sesuk dimuat neng KR…..sing duwe settingan koncoku, saiki wis berkembang dadi percetakan…akhire diwenehi tiket nonton didik nini thowok duet karo yatie pesek….lha kok acarane sore…wkwkwkwk

  10. Khas Adja says:

    Menggelitik, saya yang sampai sekarang belum terwujud untuk kembali ber wira usaha, dulu pernah beberapa kali mencoba di bidang informatika tapi gagal dan akhirnya sampai sekarang malah masih jadi kuli di perusahaan Informatika hiks… Mohon doa nya ya Pa’de agar semoga saya bisa melihat dan mengambil peluang selain dari apa yang sudah saya jalani selama ini dan kembali ber wira usaha, aamiin…

  11. saya dulu kenalnya Dibyo Mayangkoro sering tampil di pentas musik metal tahun 1993 keatas di ugm.

  12. wongMbantul says:

    Mantan pelawak kayaknya cocoknya buat mereka yang alih profesi jadi depe-er, karena dijamin sudah tidak lucu dan menghibur lagi.
    Kalo mas Dewo seperti Mamik, pak kaji kalau lanjut kali seperti Tarzan.

  13. budiharjo says:

    Yg jls ‘panggung lawakan’ Pak Bozz sekarang jauh lebih lebih luas dan besar.Begitu pula ‘honor’nya jauh lebih gede.Dan yg jelas dg kedermawanan Pak Bozz,insya Allah sukses dunia akhirat…Aamiin…

  14. Hp Guardi Rakasiwi says:

    Salam MELATI….!! Dr pak gareng. Yang dinamakan mantan gak selalu sudah tidak laku atau almarhum lho pak… bisa jadi sudah beralih profesi menjadi lebih sukses dan makmur. Hehehehe…. tapi bapak onny akan selalu dikenang (mantan ) pelawak yg sang sangat baik, murah hati, dan banyak berjasa.

Speak Your Mind

*